Saloon Mengklaim Kasino Ingin Mencuri Konsepnya | Berita

Hogs & Heifers Owner says Casino Wanted to Copy Her Idea

Saat gugatan antara pemilik Hogs and Heifers Saloon dan Downton Grand berlanjut, lebih banyak kesaksian terungkap. Kali ini, itu datang dari pemilik Hogs & Heifers di Ruang Pengadilan Clark County. Pemiliknya, Michelle Dell, mengatakan kepada pengadilan bahwa Downtown Grand telah merencanakan untuk menutup bisnisnya sejak lama. Alasan utamanya adalah karena diduga meniru konsep saloon dan menjadikannya milik mereka sendiri.

Dari awal

Menurut laporan dari Las Vegas Review-Journal, Dell pergi ke pengadilan dan bersaksi bahwa sebelum kasino membuka pintunya, dia memiliki kesempatan untuk melihat rencananya pada tahun 2012. Dia mengetahui rahasia rencana tersebut mengingat pemilik kasino adalah tetangganya. dan tuan tanah. Setelah memeriksa rencananya, Dell mengatakan bahwa dia melihat rencananya termasuk desain untuk sebuah bar di properti yang disebut “Urban Cowboy”. Itu disertai dengan papan desain yang terdengar dan terlihat sangat mirip dengan bar pedesaannya yang terletak di seberang jalan. Dalam kesaksiannya, Dell mengatakan bahwa dia segera waspada dan tahu bahwa kasino berusaha menyingkirkan dia dan perusahaannya. Untuk menggantikan apa yang dia miliki, kasino akan memasang versi komersial dari apa yang telah dia dirikan.

Sengketa Wilayah Bersama

Pada 2019, Hogs & Heifers menggugat pemilik di Downtown Grand. Pendirian menuduh kasino dan pemiliknya melanggar perjanjian sewa, dengan menolak akses saloon ke area umum di luar dua properti. Salon ini telah menggunakan area umum sejak dibuka pada tahun 2005. Area ini merupakan lokasi utama salon untuk mengadakan festival dan acara amal yang berfungsi sebagai revitalisasi budaya untuk area pusat kota. Ruang sebelumnya yang digunakan untuk hiburan dan pekerjaan amal kemudian ditutup dan digunakan secara eksklusif untuk parkir valet Downtown Gran.

Selanjutnya, gugatan yang diajukan oleh Dell menyatakan bahwa kasino memanfaatkan kekuasaannya atas properti untuk secara ilegal menggusur dia dan pendiriannya. Dia juga menyatakan bahwa dia mencari ganti rugi atas pendapatan yang hilang karena ketidakmampuan untuk memanfaatkan area umum. Dell menandatangani sewa 20 tahun untuk properti dan itu dilakukan 16 tahun yang lalu. Pada saat itu, pemiliknya adalah kasino Lady Luck yang menutup pintunya untuk perbaikan setahun setelah sewa ditandatangani. Selama waktu itu properti itu dijual dan diakuisisi oleh perusahaan investasi CIM. Pada tahun 2013, pemilik baru tanah membuka kembali pintu kasino, kali ini sebagai Downtown Grand.

Kontra Gugatan

Kasino dan pemiliknya tidak mengambil tuntutan hukum dan kemudian menggugat Hogs & Heifers. Pemilik menyatakan bahwa penyewa, Hogs & Heifers, perlu mendapatkan persetujuan dari pemilik untuk menggunakan area umum. Penggunaan area pada tahun 2019, ketika saloon mengadakan acara St. Patrick’s Day, jelas merupakan pelanggaran terhadap ketentuan perjanjian, klaim gugatan itu. Gugatan kasino melanjutkan dengan mengatakan bahwa mereka menyalahkan Hogs & Heifers untuk perilaku antisosial, termasuk perkelahian yang tidak dapat diatur di luar dua properti, yang menjadikan Downtown Grand pihak yang dirugikan sebenarnya dalam masalah ini. Untuk menyimpulkan, gugatan pemilik lebih lanjut menyatakan bahwa penyewa terus bekerja melawan pemilik alih-alih bekerja sama dan mematuhi persyaratan sewa. Klaim dari gugatan juga menyatakan bahwa saloon secara konsisten menciptakan lingkungan yang tidak aman di luar dua properti yang tidak dapat lagi ditoleransi oleh pemiliknya.

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *